"..Salam Ukhwah Dan Salam Silaturahim Buat Para Pembaca Blog PEPIAS Ampang.."

May 29, 2010

PERMAINAN UNTUK DIRENUNGI

Seorang guru sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pemadam.

Si guru berkata, "Saya punya permainan... Caranya begini, di tangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka berserulah "Kapur!", jika saya angkat pemadam ini, maka berserulah "Pemadam!"

Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Si guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian sang guru kembali berkata, "Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka berserulah "Pemadam!", jika saya angkat pemadam, maka katakanlah "Kapur!".
CopyPasteFromFamiliazamDotCom
Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti. Si guru tersenyum kepada murid-muridnya.

"Anak-anak, begitulah kita ummat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas membedakannya. Namun kemudian, musuh musuh kita memaksakan kepada kita lewat berbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya.

Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi karena terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kalian terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya.

Musuh-musuh kalian tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika."

"Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, sex sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain."
CopyPasteFromFamiliazamDotCom
"Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya. Paham?" tanya Guru kepada murid-muridnya. "Paham cikgu..."

Marilah kita mengambil ikhtibar daripada kisah ini.....

BUDAYA DAN NILAI BARAT ADALAH SEPERTI SEBUAH KAPAL YANG SEDANG TENGGELAM,
TETAPI UMAT ISLAM SEDANG BEREBUT-REBUT MEMBELI TIKET UNTUK MENAIKINYA--YUSUF ISLAM

May 24, 2010

Adab berjiran

Assalamualaikum w.b.t.



Pada tanggal 24 Mei, usrah cawangan ampang telah membincangkan topik tentang adab berjiran. Usarah dijalankan berdasarkan latar belakang jiran setiap ahli yang hadir. Ahli usrah yang hadir datang dari pelbagai latar belakang yang berbeza. Ada yang kampungnya di Kelantan, Terengganu, Pahang, Penang, Selangor dan Kuala Lumpur. Kami juga ada membincangkan tentang perbezaan jiran di bandar dan kampung. Selain itu, terselit juga bagaimana adab kejiranan di Indonesia dan Jepun.

      Negara yang baik mempunyai masyarakat yang baik, masyarakat yang baik datang dari kejiranan yang baik, kejiranan yang baik datang dari keluarga yang baik, dan keluarga yang baik datang dari induvidu yang baik. Jadi, jiran adalah mereka yang tinggal di sebelah kiri,kanan,atas, dan bawah sebanyak 40 buah rumah. Kebelakangan ini, di kebanyakan kawasan di bandar, sudah semakin hari hilang perasaan ingin mengambil tahu siapa jiran mereka.

    Kampung pula menunjukkan kejiranan yang berlainan dari bandar kerana adab erjiran masih dapat ditekankan.Sebagai contoh, jika ada kenduri kahwin, ramai jiran tetangga yang turun padang menawarkan pelbagai bantuan kepada keluarga si pengantin. Ada diantara mereka yang sudi untuk memasak, bergotong-roypng membersihkan halaman rumah, membuat bunga telur dan pelbagai lagi. Kini budaya tersebut semakin hilang apabila kebanyakan kenduri kahwin menggunakan khidmat katering bagi memudahkan pihak pengantin.

   Selain itu, masjid atau surau di sesebuak kawasan penempatan juga memainkan peranan penting. Ini kerana, jika ada yang baru pindah ke kawasan tersebut, keluarga baru akan singgah ke masjid untuk mengajak ke rumah mereka kerana mengadakan kenduri. Selain itu juga, apabila ramai jemaah yang hadir ke masjid bagi menunaikan solat fardhu, apabila salah seorang ahli jemaah itu tidak datang, pasti para jemaah akan mengambil berat tentang salah seorang jemaah yang tidak hadir dan beranggapan dia tidak sihat dan menziarahinya.

    Banyak lagi kekurangan rakyat Malaysia dari segi adab berjiran. Disebabkan kurang mengambil tahu hal jiran, pelbagai masalah mungkin terjadi dan jika anak jiran mereka melakukan sesuatu kemungkaran, mereka mungkin tidak akan menegur. Oleh itu, terjadilah masalah sosial di kalangan remaja yang kian meningkat. Masing-masing sibuk dengan ekonomi keluarga yang tidak mencukupi dan jika dahulu si suami sahaja yang bekerja, sekarang isteri pun bekerja. Jikalau anak sulung mereka sudah besar pun akan cuba membantu keluarga dengan bekerja ekoran ekonomi keluarga yang sentiasa tidak mencukupi.

    Kadangkala, mungkin kita risau apabila jika kita mengambil tahu hal ehwal jiran kita akan dilabel sebgai menjaga tepi kain orang. Di sini, ada ahli memberi cara untuk mengatasi mereka yang tidak ingin kainnya dijaga. Sebgai contoh kita terdengar si ibu memarahi anaknya atau si suami bergaduh si isteri. Apa yang kita boleh usaha untuk rapat dengan jiran kita adalah dengan memberi nota kecil dan di dalam nota kecil tersebut ada tertulis teguran yang ingin kita sampaikan kepada jiran kita. Jangan mudah untuk berputus asa dan senantiasa tegur jiran kita dengan salam dan senyuman yang ikhlas.

    Di Indonesia, konsep kejiranan mereka amat jitu dan rapat sekali. Sampaikan apabila ke masjid, mereka akan membiarkan motor mereka dengan kunci motor di tempat letak motorsikal. Rumah dibiarkan terbuka dan jiran lain boleh masuk sesuka hati. Jepun pula mempunyai akta kejiranan di mana jiran boleh menyaman jiran yang tidak mahu menegur mereka atau yang tidak mempedulikan langsung tentang antara satu sama lain.

  Adab berjiran perlulah disemai dalam setiap inidividu dan keluarga. Ia merupakan elemen penting bagi membanteras kemungkaran. Sentiasalah ziarah-memziarahi, tukar juadah makanan, mengambil berat, mengajak kepada kebaikan dan meningalkan kemungkaran. Semoga dengan kejiranan yang baik mampu menjadikan Malaysia negara yang baik. Sekian.

AKU BIMBANG

Bagaimanakah kalau esok..aku mati mendadak?
Sembahyangku masih banyak..yang belum terqada'
Ingin membayar puasa yang tertinggal..masih belum aku bertindak
Hutangku masih berlambak-lambak.
Finance keretaku belum lagi lunas tertunai
Hutang bank rumahku masih belum selesai
Kewajipanku masih banyak yang terbengkalai.

Aku bimbang..sangat bimbang..
Apakah aku akan diberi VIP Welcome di alam barzakh
oleh Munkar dan Nankir dengan senyuman bermanis wajah
Atau apakah aku akan dibelasah
oleh pembengis-pembengis di alam barzakh ?
Apakah aku dapat menahan sakit
Bila ular kubur datang menggigit
Kerana sembahyangku yang amat sedikit

Aku bimbang..sangat bimbang..
Isya’ masuk..ayah ke surau menyembah Allah SWT
Aku depan tv menonton AKADEMI FANTASIA,
Ayah bertasbih, bertahmid..berzikir memuji Tuhan
Aku terjerit²..MENYOKONG PESERTA REALITI TV YANG SIA-SIA.
Ayah menggunakan masa mencari redhaan Tuhan
Tapi aku masih berpoya-poya seperti NYAWAKU PANJANG LAGI.
Kalaulah besok subuh Izrail datang bertandang
Bagaimanakah nasibku..setelah dunia aku tinggalkan?

Aku bimbang..amat bimbang
Imanku masih terumbang-ambing
Ketika aku di dalam kubur..
adakah orang yang akan mendo'akan?
Siapa akan menyedekahkan bacaan Yasin dan surah-surah Al-Qur'an
Buat meredakan siksa kubur yang datang tanpa kasihan
Nasibku di bawah tanah..adakah siapa yang akan mengenangkan?
Hilang aku dari pandangan..hilanglah aku dalam kenangan.
Jadi..kenapa aku kurang berusaha menyiapkan bekalan?
Supaya di kubur nanti aku diberi VIP Welcome.

Aku bimbang..sangat bimbang..
Amal ibadahku sangat berkurang !
WAHAI MANUSIA ... taubatlah engkau dari sekarang
Tinggalkanlah padang bola..

TINGGALKAN HIBURAN MELAMPAU dan pergi ke masjid seperti orang lain.

Qada'lah sembahyangmu yang tertinggal, bayarlah puasamu
Berhentilah menjadi sahabat syaitan
Agar hidupmu mendapat keredhaan
Sebelum engkau kembali ke ALAM BARZAKH"

PEREMPUAN ITU RUMPUT SEMALU

"Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r.a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan.

Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah dengan
tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita. Fatimah terkejut. Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada
pohon semalu ini dari 4 aspek.

Pertama, pohon semalu akan kuncup
apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu
(pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya. Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.

Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja.

Ambillah pengajaran dari semalu walau pun ia hanya sepohon tumbuhan yang kecil.

May 15, 2010

Hari Belia Kebangsaan- Konvesyen Belia Kebangsaan

Assalamualaikum W.B.T.

Pada hari sabtu, 15 Mei 2010, PEPIAS cawangan Ampang telah menerima jemputan untuk hadir ke Konvensyen Belia Kebangsaan. Kami menghantar dua orang wakil iaitu Rozaidi Jamaludin dan Zahirudin ke Putrajaya International Convention Centre (PICC). Majlis bermula agak lewat dari masa yang ditetapkan iaitu dalam pukul 9.30 pagi. Majlis ini dirasmikan oleh YB Datuk Seri Hj. Noh Omar, Menteri Pertanian dan Industri Tani. Selepas ucapan perasmian, terdapat sesi dialog bersama menteri. Selepas sesi dialog, penyampaian cenderahati kepada YB Datuk Seri Hj. Noh Omar dan minum pagi. Selepas minum pagi, slot yang seterusnya adlah pembentangan kertas kerja tentang Pertubuhan Belia dan Pelajar IPT oleh Encik Sa'adon bin Suraji. Selepas itu, dalam pukul 12.00, terdapat pula sesi dialog bersama Majlis Belia Malaysia. Kemudian majlis penutup. Dalam majlis penutup ditayangkan video korporat Anugerah Belia Remaja, ucapan perasmian penutup, penyampaian sijil kepada peserta, dan penyampaian Anugerah Belia Remaja Negara. Selepas tamat sesi majlis penutup, semua tetamu dijemput untuk makan tengahari.

Objekti konvesyen,
  1. Untuk memaklumkan tentang pelaksanaan Akta 668 kepada para pemimpin pelajar dan persatuan pelajar di IPT
  2. Untuk memberi pendedahan awal dikalangan mahasiswa dan mahasiswi tentang penubuhan persatuan belia.
  3. Untuk memberi maklumat-maklumat berkenaan peraturan prosedur penubuhan persatuan.
Kesimpulan:-

Banyak benda yang saya dapat dalam program ini. Kita harus sedar tanggungjawab sebagai seorang pelajar yang tidak semestinya fokus pada pelajaran sahaja. Kita perlu tahu tanggungjawab orang muda dalam mengambil tahu masalah gejala sosial yang kian meruncing di negara kita. Janganlah asyik nak menyalahkan kerajaan dan menghentam kerajaan apabila masalah ini berlaku, sepatutnya kita yang perlu berdiri untuk menangani isu dan berdikari dalam menjalankan sesuatu program. Janganlah jadi orang yang hanya pandai bercakap apabila melihat sesuatu masalah, bercakap nak berapi-api sampai meletup-letup, kutuk sana sini, tambah dosa lagi dan akhirnya tak buat apa-apa. Masalah belia semakin lama semakin banyak. Untuk melihat pemimpin masa hadapan, lihatlah belia pada masa sekarang. Kalau kita asyik cakap tak serupa bikin, hancurlah belia di negara ini. Selain itu, kita perlulah bijak berdikiri ketika menghadapi krisis kewangan. Perlu mengambil langkah yang baik untuk menghadapi masalah kewangan yang munkin terjadi ketika untuk membuat program. Persatuan yang ditubuhkan perlu bijak untuk membudayakan semula Islam di negara ini. Semua persatuan perlulah mempunyai matlamat yang satu. Majlis Perwakilan Pelajar dari pelbagai IPTA dan IPTS yang hadir, perlu memainkan peranan yang banyak dalam usaha untuk menangani masalah ini dan janganlah asyik nak bersuap sahaja. Alhamdulilah, dengan tamatnya program ini, semakin jelaslah tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. Ia memang tidak lari dari apa yang PEPIAS juangkan selama ini, iaitu membentuk seorang pemimpin muda supaya mempunyai jati diri yang kuat. Pemimpin negara akan datang perlulah dibentuk dari sekarang. Sekian, Wallahualam...

May 13, 2010

APAKAH BALASAN KITA PADA IBU??


Artikel ini adalah bersempena hari Ibu yang selalunya disambut setiap tahun.

Semasa kita berumur 1 tahun, Ibu menyuap kita makan dan memandikan kita. Kita membalas budinya dengan menangis sepanjang malam.


Semasa kita berumur 3 tahun, Ibu menyiapkan makanan istimewa dan berzat untuk kita. Kita membalas budinya dengan menumpahkan makanan ke atas lantai.

Semasa kita berumur 4 tahun, Ibu membelikan kita crayon. Kita membalas budinya dengan menconteng dinding di rumah.


Semasa kita berumur 5 tahun, Ibu membelikan kita baju baru untuk Hari Raya. Kita membalas budinya dengan mengotorkan baju apabila jatuh ke dalam lopak.

Apabila kita berumur 7 tahun, Ibu menghantar kita ke sekolah. Kita membalas budinya dengan menjerit, "SAYA TAK MAHU PERGI SEKOLAH."


Semasa kita berumur 10 tahun, Ibu menghantar kita ke kelas tuisyen, membawa kita shopping, menghantar kita ke rumah kawan dan sebagainya. Kita tidak langsung menoleh ke belakang dan mengucapkan terima kasih, setiap kali Ibu menghantar kita.


Apabila kita berumur 11 tahun, Ibu membelikan kita sebiji bola sepak. Kita membalas budi Ibu, dengan menendang bola dan memecahkan cermin tingkap rumah jiran kita.


Semasa kita berumur 12 tahun, Ibu menasihatkan kita supaya tidak terlalu banyak menonton TV. Kita membalas budi Ibu dengan asyik menonton TV, sebaik sahaja Ibu keluar dari rumah.


Apabila kita berumur 13 tahun, Ibu menegur fesyen rambut kita yang kurang sopan. Kita membalas budi Ibu dengan berkata bahawa Ibu tak ada "TASTE."


Apabila kita berumur 16 tahun, Ibu inginkan dakapan setelah penat dan baru balik bekerja sehari suntuk. Kita membalas budinya dengan mengunci diri kita dan bersendirian di dalam bilik.


Apabila kita berumur 17 tahun dan lulus peperiksaan, Ibu menangis gembira. Kita membalas budi Ibu dengan tidak balik ke rumah hingga larut malam, kerana enjoy & celebrate dengan kawan-kawan.


Apabila kita berumur 19 tahun Ibu membelanjakan wang yang banyak untuk menghantar kita ke universiti, mengangkat beg kita dengan kasih sayang, sampai ke hostel kita. Kita membalas budi Ibu, dengan bersalaman dengan Ibu di luar dorm, takut malu dilihat kawan-kawan.


Apabila kita berumur 20 tahun, Ibu bertanya dengan rasa prihatin kita ada boyfriend/girlfriend ke? Kita membalas budi Ibu dengan berkata --- " Ibu ni kepohlah!!"


Apabila kita berumur 21 tahun, Ibu bertanya apa cita-cita kita. Kita membalas budi Ibu dengan berkata, "saya tak mahu jadi macam ibu!!"


Apabila kita berumur 23 tahun, kita mendapat kerja yang pertama dan tinggal dirumah sendiri - Ibu membelikan baju untuk kita memulakan kerja baru. Kita membalas budi Ibu dengan memberitahu kawan-kawan bahawa baju itu tidak cantik kerana Ibu yang belikan.


Apabila kita berumur 25 tahun, kita berumahtangga - Ibu menangis gembira dan berkata betapa Ibu kasih dan sayang pada kita. Kita membalas budi Ibu dengan berpindah 300 kilometer jauh dari Ibu.


Apabila kita berumur 27 tahun, Ibu menelefon dan memberi nasihat tentang penjagaan bayi, anak kita. Kita membalas budi Ibu dengan berkata, "Zaman sekarang lain Ibu..!!!!"


Apabila kita berumur 40 tahun, Ibu menelefon dan memaklumkan majlis kenduri di kampung. Kita membalas budi Ibu, dengan berkata - "saya sibuk!!!!"


Apabila kita berumur 50 tahun, Ibu jatuh sakit dan perlukan penjagaan dan kasih sayang. Kita membalas budi Ibu dengan datang melawat Ibu sekali dengan membawa sedikit buah apple dan merungut tentang kesibukan bekerja dan terpaksa balik segera.


Dan kemudian, pada suatu hari, Ibu meninggal dunia. Dan tidaklah kita sempat untuk membalas segala jasa-jasa Ibu. Ingat, selagi Ibu masih hidup, kasihi dan sayangilah Ibu dan jika Ibu sudah meninggal dunia, ingatlah jasa ibu.



video